Malaikat

Muslim percaya bahwa malaikat diciptakan oleh Allah dari cahaya murni. Keyakinan pada keberadaan mereka meliputi iman Islam itu sendiri. Percaya pada malaikat adalah salah satu dari enam Articles of Faith, tanpa yang tidak ada iman. Alquran menyatakan bahwa Artikel adalah: “Rasul percaya pada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan beriman: Masing-masing percaya pada (1) Tuhan, (2) para malaikat-Nya, (3) Buku-Nya, (4) Rasul-Nya, (5) Hari terakhir, dan (6) bahwa predestinasi, yang baik dan yang jahat, berasal dari Allah “(Al Qur’an II: 285).. Sangat menarik untuk dicatat bahwa Al-Quran menyatakan bahwa malaikat tidak memiliki Free-Will, dan karena itu hanya dapat mengikuti petunjuk yang diberikan oleh Allah. Hal ini berbeda dengan jin yang tidak malaikat, yang terbuat dari api tanpa asap. Mereka memiliki kehendak bebas sehingga mereka dapat tidak taat atau Tuhan.
Tidak seperti di Kristen, tidak ada konsep malaikat yang jatuh dalam Islam karena tidak ada yang bisa tidak taat kepada Allah dan karenanya tidak dapat jatuh dari kasih karunia.

Mereka diciptakan untuk tujuan tunggal melayani Tuhan dan menjadi terbuat dari cahaya, mereka dapat mengasumsikan hampir semua bentuk, yang akan muncul nyata bagi mata manusia. Mereka termasuk ke tingkat eksistensi di luar dunia kasat fenomena, yang disebut `alam al-ghayb.

Arti akar malaikat dalam bahasa Arab adalah “utusan” yang dapat berhubungan dengan malaikat Jibril yang mengungkapkan Al-Quran kepada Nabi Muhammad.

Al-Qur’an mengacu pada malaikat dalam sejumlah ayat:

“Surga Adn yang mereka akan masuk … dan malaikat-malaikat akan masuk kepada mereka dari pintu gerbang setiap “(13:23)..

“Malaikat kematian, yang telah diisi dengan Anda, akan mengumpulkan kamu, kemudian kepada Tuhanmulah kamu akan dikembalikan.” (32:11).

“Jika Anda hanya bisa melihat ketika orang yang lalim dalam penderitaan kematian dan malaikat mengulurkan tangan mereka: ‘Serahkan jiwa Anda!’ “(VI, 93). “Orang-orang percaya, dirimu penjaga dan keluarga Anda terhadap neraka yang bahan bakar adalah manusia dan batu, dan lebih dari yang keras, malaikat yang mengerikan” (66, 6).

“Ada lebih dari Anda pengamat, penulis yang mulia, yang tahu apa pun yang Anda lakukan.” (82:10-12)
“Selama setiap jiwa yang ada pengamat.” (86:4).

Berbeda dengan tradisi Kristen, Islam tidak memiliki struktur hirarkis yang kuat bagi para malaikat, yang disebutkan dalam Al-Qur’an hanya tampaknya memiliki gulungan yang spesifik sebagai contoh Ridwan adalah nama malaikat yang memerintah surga. Namun ada struktur discenable sejauh senioritas yang bersangkutan. Mereka malaikat yang muncul untuk memegang senioritas ini adalah:

Jibra’il (Jabriel, Jabril, Jibra’il, Jabriyel, Abru-El, Abruel), Gabriel, adalah roh kebenaran, yang mendiktekan Quran kepada Mohammed. Malaikat yang berkomunikasi dengan para nabi. Dalam penampilan dia memiliki dua belas sayap dan mengamati penampilan yang sebenarnya Nabi Muhamad pingsan di depan matanya,
Mikail (atau Mikaaiyl atau Michael). Malaikat dari rezeki dan upah perbuatan baik yang dilakukan dalam kehidupan ini. Dia berdiri di atas langit ketujuh.

Israfil (atau Israafiyl atau Raphael) Malaikat bertanggung jawab untuk mengumumkan Hari Penghakiman, dengan meniup terompetnya (Dalam Tradisi Kristen ini adalah kewajiban dari malaikat Jibril).. Dikatakan bahwa ia memiliki empat sayap dua sayapnya mengisi setiap dari perempat kompas, Timur dan Barat, selanjutnya meliputi keturunan dari surga dan sayap terakhir dia digunakan untuk membuat dirinya tak terlihat.

Izra’il (atau Azrael). Izra’il adalah Malaikat Maut yang bertanggung jawab untuk melepaskan jiwa dari tubuh fisik manusia. Hal ini juga menunjukkan bahwa malaikat ini akan muncul sebagai iblis mengerikan kepada jiwa-jiwa yang memiliki kehidupan yang jahat memimpin di bumi, sedangkan jiwa-jiwa yang baik akan melihat bentuk malaikat yang indah.

Mikail (atau Mikaaiyl atau Michael). Malaikat rezeki. Dia juga bisa suka kepada malaikat karma sebagai dia bertanggung jawab untuk memuaskan mereka yang memiliki kehidupan yang baik memimpin.

Para malaikat lain yang disebutkan dalam Al Qur’an adalah:

• Malik adalah malaikat yang mengatur Neraka dan Api Neraka.
• Ridwan adalah malaikat yang mengatur surga.
• Kiraamun kaatibeen dua malaikat yang duduk di bahu manusia dan catatan perbuatan baik dan buruk yang dilakukan oleh orang tersebut.
• Munkar dan Nakir para malaikat yang menginterogasi orang di kuburan tentang perbuatan-Nya yang baik dan buruk.
• Harut dan Marut adalah malaikat yang diberi atribut Manusia (Free-Will_ dan ketika dikirim ke bumi oleh Allah melakukan dosa Manusia.

Para malaikat karena mencatat perbuatan setiap individu dari lahir sampai mati. Mereka adalah pendamping tetap Anda dan membantu mereka yang mencari jalan menuju pencerahan spiritual.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: